Revolusi Sosial Timur Tengah; Suatu Indikasi Kebangkitan Nasionalisme Arab atau Pan Islam?

Revolusi Rakyat Mesir
Oleh: Muhammad Nurdin

Revolusi sosial yang dilancarkan  bangsa Arab untuk menggulingkan rezim-rezim otoriter dukungan Amerika Serikat dan sekutunya di berbagai negara  kawasan Timur Tengah merupakan suatu refleksi dari tumbuh berkembangnya kesadaran bangsa Arab  yang selama ini tercabik-cabik oleh rekayasa Washington dan sekutunya dalam konteks   melindungi kepentingan politik, ekonomi dan sosial budayanya di kawasan tersebut, seiring menjamin agar  tetap eksisnya  Zionis Israel, nasionalisme bangsa Arab mati suri menyusul berakhirnya perang  dingin antara Blok Barat  yang dipimpin Washington dan Blok Timur pimpinan Moskow sekitar tahun 1991, sehingga  hanya Amerika Serikat sebagai pemain utama di Timur Tengah

Ketika sedang sengit-sengitnya perang dingin berlangsung, dan dukungan Kremlin terhadap perjuangan bangsa Arab dalam melawan Israil dukungan Gedung Putih dan sekutunya sangat kuat sehingga nasionalisme Arab pun relatif kuat. Bangsa Arab bisa mengabaikan buat sementara konflik-konflik internnya dampak dari menghadapi musuh bersamanya Israil. Namun setelah Uni Sovyet runtuh seiring berakhirnya perang dingin dan munculnya  Amerika Serikat sebagai satu-satunya adi daya yang menata berbagai tatanan dunia baru selaras kepentingannya yang menyebabkan  nasionalisme Arab lenyap bersaman munculnya  kembali konflik konflik internnya  sendiri. Hal itu dimulai sejak tahun 1978 ketika Presiden Anwar Sadat  menandatangani perjanjian damai dengan Israil yang disutradarai Jimmy Carter, Presiden AS  waktu itu. Kemudian Mesir dikucilkan dari dunia Arab  beberapa  waktu lamanya, namun negeri piramid tersebut terus menjalin hubungannya dengan Israil sekaligus menjadi negara Arab pertama yang mengakui keberadaan Israil yang ditandai dengan pembukaan hubungan diplomatik Cairo-Tel Aviv. Memang pembukaan hubungan diplomatik Mesir-Israil mendapat  kecaman keras dan dengan serta merta  semua negara Arab memutuskan hubungannya dengan  Kairo. Bahkan akhirnya Anwar Sadat harus merelakan nyawanya sendiri dicabut paksa oleh beberapa timah panas yang keluar dari moncong senjata Kalashikov prajuritnya sendiri  pada tanggal 6 Oktober 1981. Selanjutnya perjuangan rakyat Palestina dalam melawan Israil   yang sebelumnya dianggap sebagai perjuangan bangsa Arab, secara bertahap berubah menjadi suatu perjuangan kemerdekaan rakyat Palestina sendiri.

Dalam konteks itu, Amerika serikat terus memasok berbagai bantuan militer dan ekonomi kepada Husni Mubarak supaya tetap melanjutkan startegi politiknya tanpa terpengaruhi oleh pengucilan yang dilakukan oleh negara negara Arab lainnya  terhadap Mesir. Sesuai kemauan AS, yang memasok bantuan ekonomi dan militer kepada negeri Pharao sejak tahun 1975 sekitar  US$ 1,3 milyar  tiap tahunnya  terus menerus memberlakukan keadaan darurat, serta menindas dengan kejam setiap warga Mesir yang berseberangan politik dengannya sebagaimana pendahulunya Anwar Sadat dan Jamal Abdul Nasser menindak tegas  serta melarang  aspirasi poitik Ikhawanul Muslimin dan ribuan aktifisnya  ditangkap dan dihukum mati. Dan belakangan menuduh organisasi muslim di negara-negara Arab terutama Ikhwanul Muslimin, Al Qaida, Gamiat Islam, Hamas, FIS , Gamiat Islam Jihad  dan sebagainya yang berupaya memberlakukan syariat islam di negaranya masing-masing dituding oleh AS dan sekutunya sebagai muslim fundamentalis, ataupun bahkan dianggap teroris. Karenanya meskipun rezim-rezim otoriter Arab di Timur-Tengah selalu melanggar hak asasi manusia tetap direstui AS (Barat) sebab melindungi kepentingannya, tetapi akan segera menghancurkannya jika Negara-negara Arab dikuasai oleh yang dianggap AS dan sekutunya sebagai teroris atau muslim fundamentalis meskipun proses suksesinya demokratis. Sebagai contohnya  saat FIS sudah  memenagkan pemilu di Aljazair, tetapi kemudian dibatalkan oleh AS dan sekutunya   atau HAMAS (al Harakat al Muqawwamah al Islamiyah) juga tidak diakui Barat meskipun secara gemilang berhasil meraih suara terbanyak dalam pemilu di Palestina. Lalu AS dan sekutunya hanya mengakui al Fatah pimpinan Mahmud Abbas walaupun dikalahkan  oleh Ismail Haniyah dalam pesta demokrasi pertama di Palestina  tahun  2006  tersebut. Di Tunisia, Yordania, Bahrain, Kuwait, Arab Saudi, Yaman, Oman ,suatu negara Arab yang otoriter juga namun direstui AS dan sekutunya karena setia mengawal dan menjamin segala kepentingan mereka di Timur Tengah. Raja Abdullah melanjutkan hubungannya dengan Israil pasca Yordania membuka hubungan diplomatik dengan Israil pada masa Raja Husein berkuasa, sebagaimana hal serupa terjadi di rezim monarki Arab Saudi  yang amat setia kepada kepentingan AS dan sekutunya. Dalam soal  ini  sempat dirilis oleh Wikileaks bahwa  Arab Saudi menyarankan agar  Washington menyerbu Iran, padahal proses suksesi di negeri mullah itu lebih demokratis daripada di Riyadh, Amman, Sana’a, Maskate, Manama dan Kuweit. Tetapi karena Mahmud Amadinejad selalu menentang dominasi AS dan Barat hingga negeri tersebut diembargo, diblokade, dan PBBpun dimamfaatkan untuk memaksa Iran supaya mematuhi kehendak AS dan sekutunya. Bahkan  beberapa pakar nuklir Iran diculik di Arab Saudi oleh AS atas restu Riyadh, serta beberapa diantaranya tewas oleh serangan orang-orang bersenjata tak dikenal dan kononnya menurut Teheran dilakukan oleh agen-agen CIA  atau Mossad.

Anwar Sadat & Husni Mubarak
Dalam penyerbuan  Iraq  pimpinan AS, Arab Saudi, Yordania dan Mesir secara aktif mendukung secara langsung kampanye militer besar-besaran sekutu .Bahkan rejim otoriter Saudiah tersebut mengizinkan wilayah  dan sumber daya alamnya yang melimpah itu bagi kepentingan pasukan koalisi dalam meluluh lantakkan bumi seribu satu malam tersebut, seperti yang dilakukan Yordania dengan memperketat kepungannya diperbatasannya dengan  Iraq. Dan pasukan Mesir bahu membahu bersama koalisi pimpinan AS  menyerbu Iraq, sehingga konflik-konflik intern sesama bangsa Arab yang mulai tumbuh dan berkembang kini semakin rentan akan  perpecahan kembali jika pemimpin Arab  terlambat memamfaatkan momentum yang  sangat baik seperti  sekarang ini. Gerakan revolusi sosial  Timur Tengah yang terjalin secara spontan melalui jejaring sosial tersebut perlu secepatnya di tanggulangi dan  dikelola dengan tepat guna supaya ke depan benih-benih kebangkitan nasionalisme  Arab  ataupun “Pan Islamisme” yang mulai tumbuh  tidak dibelokkan oleh AS dan sekutunya kepada suatu proses adu domba antara Arab dengan Persia atau antara Sunni dan Syiah serupa halnya antara muslim moderat, muslim liberal dan muslim fundamentalis ataupun antara Nasionalis Arab dan Pan Islamisme. Dan masih terdapat juga “bom waktu” yang sudah lama tersimpan di berbagai garis perbatasan negara negara Arab yang bisa saja oleh kekuatan yang hendak memecah belah negara negara Arab  akan membangkitkan hal tersebut. Atau proses perebutan pengaruh antara Mesir dan Arab  Saudi di Timur Tengah bisa juga dijadikan faktor penyulut konflik baru dikawasan kaya tersebut, sehingga kawasan Timur Tengah tetap seperti puzzel- puzzel   yang makin sulit disatukan secara utuh  hingga  meskipun rakyat berhasil menurunkan rejim otoriter ,tetapi  tetap  berada dibawah dominasi AS dan sekutunya .

Kemungkinan  Gedung Putih memang sudah memprediksikan gerakan pro demokrasi (revolusi sosial) yang menuntut supaya rejim rejim diktator otoriter Timur Tengah  lengser dari  jabatannya, namun tidak mampu memprekirakan sebelumnya bahwa begitu cepat dan luas dampaknya, dalam dua bulan sudah dua rejim ororiter berhasil dilengserkan  oleh gerakan reformis itu. Dan kini Libya sudah berada diujung tanduk, hanya menunggu saat-saatnya  saja Kolonel Muhammad Gaddafi yang berkuasa sejak tahun 1969  menyusul kudeta militer terhadap dinsati Sanusi akan lengser juga. Yaman juga sedang kritis, Presiden Ali Abdullah  Saleh sebagaimana halnya Raja Bahrain dan Maroko akan tergilas revolusi sosial Timur Tengah berikutnya. Jika proses transisinya berlarut larut bisa dipastikan diberbagai kawasan Timur Tengah tersebut akan  terjadi tragedi kemanusiaan yang tidak bisa dibayangkan kemana arahnya yang akan mendongkrak harga minyak dan enerji lainnya kepada suatu harga yang  tidak terkendali, yang  sekarang saja harga minyak sudah mencapai US$ 120 dolar perbarelnya. Harga tersebut akan terus melambung tinggi, karena revolusi sosial justru terjadi di dekat sumber minyak dunia itu. Sekiranya hal tersebut terjadi, pasukan AS dan sekutunya bisa menduduki kawasan tersebut dengan dalih untuk mengamankan  kawasan sumber energi dunia supaya tetap bisa berproduksi dengan baik, sehingga krisis secara global bisa dihindarkan.

Raja Abdul Aziz & Roosevelt 1945
Amerika Serikat dan sekutunya sangat khawatir sekiranya kawasan Timur Tengah kedepan dikuasai oleh organisasi organisasi muslim yang bisa memunculkan kembali persatuan muslim sedunia,yang orang orang Eropa namakan “Pan Islamisme” yang sebelumnya dikemukakan oleh Syekh Jamaluddin Al Afghany. Gerakan ini sangat ditakuti oleh kolonialisme dan imperialisme Barat waktu itu, sehingga mereka membangkitkan gerakan -gerakan  nasionalisme Arab untuk melawan Turki Usmani yang menguasai Timur Tengah waktu itu. Pemerintah kolonialisme Inggris, Perancis, dan Italia mengkapling-kapling wilayah kekuasaan Tutki Usmani (setelah  berakhir perang dunia I  1918) kedalam berbagai Negara-negara supaya  kawasan Timur Tengah  tidak  menjadi suatu negara besar yang seiring dengan konsep persatuan dan kesatuan muslim yang dianjurkan oleh Al Afghany yang oleh Barat dinamakan sebagai Pan Islamisme. Karenanya  Inggris lewat  Lowrence Of Arabia mendorong perlawanan  dinasti Saudiyah dukungan Wahabi untuk melawan Turki  pendukung  utama Al Afghany bersamaan membenturkannya dengan kerajaan Arabiah pimpinan Raja Husein yang berfaham Ahlusunnah Wal Jamaah (Sunni) yang mendirikan pusat pemerintahannya di Mekah pada tanggal 5 Maret 1924. Raja Abdul Aziz bin Saud berhasil mengalahkan putra Husein, Ali dan menguasai wilayah-wilayah Hijaz; Mekkah  dan Medinah pada tahun 1925,  dan sejak saat itulah Jazirah Arabiah dirubah namanya oleh Abdul Aziz bin Saud  yang wahabisme itu menjadi Saudi Arabia, sebuah kerajaan yang disirikan tidak lepas dari hasil kongkow Emir Faisal-Chaim Weizmann, tokoh Freemasonry Zionsme untuk membantu Inggris melawan Turki Usmani pada perang dunia pertama (1914-1918) lalu keduanya selanjutnya  memuluskan  berdirinya Kerajaan Saudiah (Arab Saudi) dan membidani munculnya Israil setelah dikuatkan oleh Inggris dengan mengeluarkan Balfour Declaration. Bagi Inggris dan sekutunya sangat penting terhadap keberadaan negara Yahudi itu ditengah-tengah bangsa Arab untuk mengimbangi  dan memangkas pengaruh gerakan Jamaludin Al Afghany tersebut. Strategi AS dan sekutuya di Timur Tengah sampai sekarangpun tidak berubah dari semula, yakni melindungi Israel bersamaan mengganjal munculnya persatuan dan kesatuan bangsa Arab yang muslim itu. Siapapun  bisa berkuasa di kawasan Timur Tengah, meskipun  secara diktator otoriter asalkan setia kepada AS dan sekutunya. AS dan sekutunya tidak pernah akan membiarkan kawasan Timur Tengah dikuasai oleh yang mereka anggap termasuk dalam muslim fundamentalis, semacam FIS atau Hamas, Taliban dan sejenisnya ,walaupun mereka memperoleh kekuasaannya melalui proses secara demokratis.


Share

posted under , |

0 comments:

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Powered by. Ryosatura. Diberdayakan oleh Blogger.

Cari Topic

Jika kamu ingin tahu kedudukanmu di sisi Allah maka lihatlah kedudukan Allah di hatimu!

Tasawuf itu ihsan

Saudara-saudaraku yang budiman, jangan tertipu oleh dakwaan sebahagian orang bahwa tasawuf tidak ada di dalam alquran. Tasawuf itu ada di dalam alquran, hanya saja ia tersirat. Sebagaimana tersiratnya dilalah-dilalah hukum di balik nash-nash alquran begitu pula isyarat-isyarat tasawuf banyak tersembunyi di sebalik lafazh-lafazh alquran. Bukan ianya hendak disembunyikan Allah dari semua orang, tetapi agar ada usaha dan upaya untuk melakukan penggalian terhadap sumber-sumber ilahiyah yang dilakukan oleh jiwa-jiwa yang intibah. Di situlah akan muncul ijtihad dan mujahadah yang mengandung nilai-nilai ibadah (wa ma kholaqtul jinna wal insa illa liya'buduni).

Tasawuf itu akhlaq (innama bu'itstu li utammima makarimal akhlaq); berusaha mengganti sifat-sifat madzmumah (takhalli) dengan sifat-sifat mahmudah (tahalli). Kedua proses ini sering disebut dengan mujahadah. Para Rasul, Nabi, dan orang-orang arif sholihin semuanya melalui proses mujahadah. Mujahadah itu terformat secara teori di dalam rukun iman dan terformat secara praktek di dalam rukun Islam. Pengamalan Iman dan Islam secara benar akan menatijahkan Ihsan. Ihsan itu adalah an ta'budallaha ka annaka tarah (musyahadah), fa in lam takun tarah fa innahu yarok (mur'aqobah). Ihsan inilah yang diistilahkan dengan ma'rifat. Ma'rifat itu melihat Allah bukan dengan mata kepala (bashor) tetapi dengan mata hati (bashiroh). Sebagaimana kenikmatan ukhrowi yang terbesar itu adalah melihat Allah, begitu pula kenikmatan duniawi yang terbesar adalah melihat Allah.

Dengan pemahaman tasawuf yang seperti ini, insya Allah kita tidak akan tersalah dalam memberikan penilaian yang objektif terhadap tasawuf. Itulah yang dimaksud oleh perkataan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah; "Dan kami tidak mengingkari tarekat sufiyah serta pensucian batin daripada kotoran-kotoran maksiat yang bergelantungan di dalam qolbu dan jawarih selama istiqomah di atas qonun syariat dan manhaj yang lurus lagi murni." (Al Hadiah As-Saniyah Risalah Syaikh Abdullah bin Muhammad bin Abd. Wahhab hal.50 dalam kitab Mauqif A'immah Harakah Salafiyah Cet. Dar Salam Kairo hal. 20).

Adapun praktek-praktek yang menyimpang dari syariat seperti perdukunan, zindiq, pluralisme, ittihad dan hulul yang dituduhkan sebahagian orang; itu adalah natijah daripada tasawuf, maka itu tidak benar, sangat jauh dari apa yang diajarkan oleh tokoh-tokoh sufi; Imam Junaid Al-Baghdadi, Imam Ghazali, Imam Ibnu Arabi, Imam Abd. Qadir Al-Jailani, Imam Abu Hasan Asy-Syadzili, Imam Ibnu Atho'illah As Sakandari, Imam Sya'roni, Imam Suyuthi, Syaikh Abdul Qadir Isa dan imam-imam tasawuf lainnya qaddasallahu sirrahum.

Tasawuf juga adalah suatu ilmu yang membahas jasmani syariat dari sisi lain. Sisi lain yang dimaksud adalah sisi ruhani. Kalau fiqih membahas syariat dari sisi zhohir, maka tasawuf dari sisi batin. Sholat misalkan, ilmu tentang rukun, syarat dan hal-hal yang membatalkan sholat itu dibahas dalam ilmu fiqih. Adapun ilmu tentang khusyu' hanya dibahas dalam ilmu tasawuf. Wallahu a'lam.

Mengenai Saya

Foto saya
Al-faqir dilahirkan di sebuah kota kecil Pangkalan Berandan Kab. Langkat Sumatera Utara. Di kota kecil ini minyak bumi pertama sekali ditemukan di Indonesia (tepatnya di desa Telaga Said). Saat ini al-faqir sedang menempuh pendidikan di Universitas Al Azhar Kairo Fakultas Syariah wal Qanun. Blog ini merupakan sebagai sarana saja bagi saya untuk sharing bersama teman-teman, silaturahmi dan menambah wawasan. Hehe jangan tertipu dengan nama blog "Sufi Medan" karena ini hanya nama blog saja, adapun si empunya sendiri bukanlah seorang sufi, hanyasaja mencintai orang2 sufi. Sufi adalah gelar yang hanya diberikan untuk orang-orang yang mengamalkan ajaran-ajaran Tasawuf dengan benar. Tentunya di sana sini masih banyak kekurangan, al-faqir sangat mengharapkan perbaikan dari Teman-teman semuanya. Saran dan masukan sangat saya nantikan. Dan bagi siapapun yang ingin menyebarkan artikel2 dalam blog ini saya izinkan dan saya sangat berterima kasih sudah turut andil dalam mengajak saudara-saudara kita kepada kebaikan dan yang ma'ruf. Terima kasih sudah berkunjung di blog orang miskin. Moga Allah senantiasa memberkahi dan melindungi Teman-teman semuanya. Billahi taufiq, wassalamu'alaikum.

Followers


Recent Comments